18 Jan 2006

Kepada yang mahu mengerti...

Malam Pertama Pengantin...
Kita pasti dirisik..
Pertunangan sejak azali..
Di hujung hidup nanti..

Berlangsungnya perkahwinanmu dengan maut..
Hantarannya..sakit dan nazak..
Tamu bertandang menghadiahkan esak tangis..
Pengantin dimandikan..

Dipakaikan baju cantik putih..
Wangian gaharu dan cendana..
Keranda jadi pelaminan..
Pengantin bersanding sendirian..

Di arak keliling kampung..
Berkompangkan azan dan kalimah kudus..
Akad nikahnya bacaan talkin..
Berwalikan liang lahat..

Saksi pula nisan-nisan..
Siraman air mawar..
Keluarga terdekat menepung tawar..
Tiba masa pengantin..
Menunggu sendirian..

Malam pertama bersama KEKASIH..
Di kamar bertilamkan tanah..
Dan Dia menuntut janji..
Sucikah kita tatkala berpadu..

Pernahkah taubat sepanjang hayat..
Atau terkubur bersama dosa-dosa...
Dan Dia Kekasih itu..
Menetapkanmu ke syurga..
Atau melemparkan dirimu ke neraka..

Teringat pesanan Ahmah Hambali (pengasas mazhab hambali) bila ditanya antara dua orang, siapa yang hendak dipilih sebagai panglima perang menentang puak kafir. Satu Alim, bersih dari maksiat malah mungkin tidak rasuah, tapi penakut. Kedua penuh dengan maksiat dan sebagainya tapi berani. Maka dijawabnya ambil orang kedua itu, kerana walau pun dia banyak melakukan maksiat itu tanggungan diri sendiri tapi keberanian itu adalah untuk Islam sementara orang yang pertama itu, alimnya, tidak rasuah dan cucu ulama tetapi sayang diri penakutnya akan jadi beban pada Islam.

0 comments:

Post a Comment

Thanks for commenting... ;)

What Say You? © 2005 - 2016.